Bila berkata jujurlah. Jangan berselindung-selindung. Jangan bermuka-muka. Jangan suka mengipas-ngipas. Jangan suka pura-pura.

Ah!! Terlalu banyak kata-kata negatif..jangan..jangan..jangan.

Habis?? Apakah ayat lain yang lebih sedap di dengar pada cuping telingamu?

“Wahai sahabatku. Berkata benar yer. Jujur itu baik.” Begitu maksudmu.

atau begini..

“Ehh.. Itu kurang elok kalau berbohong.”

………………………………………………………………………………………………………….

Seperti juga perkaatan kafiir dengan bukan Islam.

atau janda dengan ibu tunggal.

atau babi dengan khinzir.

mana pilihan ayatmu??

Lafazkanlah dengan jujur. Ya! Dengan jujur.

Kafiir adalah perkataan pilihan Allah dalam al-Quran : mengapa kekadang kita memilih perkataan ‘bukan Islam’.

Janda adalah perkataan Melayu sejak dahulu kala, zaman naik perahu : apakah Ibu tunggal itu ada pengertian lebih mulia berbanding Janda?

Khinzir adalah perkataan, juga pilihan Allah dalam al-Quran : cuma orang Melayu sudah biasa menyebut Babi. Mungkin Babi kurang manis kerana sering digunakan dalam ayat memaki hamun, tak apalah ; Khinzir itu lebih sedap di dengar dan di kata.

………………………………………………………………………………………………………….

Apa yang penting, berkatalah dengan jujur. Itu hanya 3 contoh ayat sahaja yang ada sebab musabab kenapa disebut begini dan kenapa perlu disebut begitu.

Apa yang perlu kita ketahui; Fekah mengajar kita berterus terang tetapi ilmu Akhlak menghendaki kita bersikap lunak. Hanya mereka yang mempunyai gabungan 2 ilmu ini mampu berbicara seperti seorang budiman (mudah-mudahan saya begitu.) Di tambah pula dengan dasar Imannya yang teguh sehingga dia berjaga-jaga, jangan sampai melangkaui batas Tauhid atau Akidahnya.

Aku percaya, ini sahaja orang yang jujur. Orang yang sempurna atau mereka yang sedang dalam perjalanan menyempurnakan ilmu dan amal : Fekah, Akhlak dan Tauhidnya. Selain itu hati-hatilah, jangan harapkan kejujuran mereka. Percayalah.